Ilustrasi Dialog Tanggung Jawab Akhirat di Bawah Naungan Takdir Baik-Buruk Dari Allah

Rizaly Dahlan: takdir itu ada 2 : muallaq dan mubram, takdir itu sudah ditentukan secara garis besarnya dan dapat berubah tergantung usaha dan doa, juga sedekah

Sinar Agama: Rizali:

Antum mau lari keman, tetap saja takdir ini tdk ada. Karena akalau ada orang yg mau tetap melakukan yg mu’allah trus sispa yg bertanggung jawab???

Misalnya ada orang ditakdirkan mua’aalq bhw ia akan berzina oleh Tuhan, artinya dia bisa merubahnya kalau dia mau dalam arti berusaha dan berdoa. Tp dia tdk mau, lalu siapa yg bertanggung jawab pada zinanya?

Kalau dia nanti ditanya malaikat:

“Mengapa kamu berzina?”

Dia akan menjawab:

“Karena sdh ditentukan Tuhan”

Kalau ketentuannya mubram/pasti, malaikat akan berkata:

“Ok, kalau begitu kamu ke surga, karena kamu hanya melakukan ketentuanNya”

Sampai disini, hasil tanya jawab itu, sdh bertentangan dg Islam, karena penzina adalah dosa dan akan disiksa.

Tapi kalau ketentuannya itu tdk mubram/pasti, alias bisa dirubah dg usaha dan doa, mk malaikat akan bertanya:

“Kan ketentuannya tdk mubram dan kamu bisa berusaha dan berdoa untuk tdk zina kan???”

Dia akan menjawab:

“Yah .. malaikat, ana lebih senang melakukan yg telah ditentukanNya. Kalau Tuhan marah padaku karena aku melakukan ketentuanNya ini, mk mengapa Ia tdk marah pada DiriNya yg menentukanku spt itu? Lagi pula, kalau aku tdk ditentukan berusaha dan berdoa olehNya, mk bagaimana aku bisa berusaha dan berdoa??”

Malaikat akan menjawab:

“Bener juga kamu, ok, silahkan masuk surga”

Dari hasil ilustrasi yg sangat mungkin dan merupakan konsekwensi dari keyakinan pada ketantuan takdir baik-buruk dari Tuhan yg diartikan ketentuan nasib spt di Masehi dan Budha ini, hasilnya akan menggambarkan masuknya semua pendosa ke surga dan, hal ini jelas bertentangan dg ajaran agama Islam. Karena itu, keyakinan ini dimana dipasang hanya oleh satu orang yg bernama Asy’ari ini, yg diikuti mayoritas muslimin sampai ke wahabinya ini, harus dipikirkan lagi dan sdh semestinya ia untuk dipertimbangkan kembali sebagai kepercayaan,

Kemudian, perkataan bhw kita ini sdh ditentukan secara garis besarnya saja, sangat bertentangan dg dalil2 yg menjadi acuan dari pemasangan keimanan pada takdir baik-buruk dari Tuhan ini dimana salah satu dalil ayatnya adalah ttg kitab lauhu al-mahfuuzh yg jangankan detail2 perbuatan manusia, daun kering yg jatuh juga sdh ditentukan olehNya.

Asal masalah:

Saya sdh sering menjelaskan bhw lahiriah2 Naql yg spt menjurus ke ketentuan nasib ini, sebenarnya dipaksakan oleh orang spt Asy’ari dan sebangsaanya. Hal itu disebabkan ketika pahamannya terhadap Naql tsb (Qur an-Hadits) ini salah. Dan kesalahan ini, mmg sdh dihembuskan sejak2 awal, spt oleh Umar ketika ia lari perang Uhud ketika ditanya wanita2 madinah mengapa ia lari meninggalkan Nabi saww di medan tempur sendirian, iapun berkata “Karena takdir Allah”.

Begitu pula penghembusan2 ini diterus teruskan oleh bani Umayyah yg membuat keraaan dlm Islam dan membuat berbagai peperangan dan pembunuhan demi kekuasaan dimana cucunda Nabi saww spt imam Hasan as diracunnya, imam Husain as dibantainya hingga kepalanya yg sdh dipisahkan dari badannyai tu dijadikan mainan bahkan di pesta kemenangannya yazib bin mu’awiyyah, imam Ali bin Husan bin Ali bin Abi Thaalib as jg dibunuhnya ……… dst. Penghembusan ini, tdk lain hanya untuk mengokohkan kerajaannya. Karena itu mereka mengakatakan bhw kekuasaan yg ada di tangan mereka itu adalah takdir mereka dari Allah, dan derita muslimin yg diderita karena mereka itu, juga merupakan takdir kaum muslimin itu sendiri dari Allah. Artinya, tdk ada satu orangpun yg berhak protes dan apalagi revolusi terhadap kekuasaan mereka dg alasan apapun, karena semuanya itu sdh sesuai dg yg ditakdirkan Tuhan.

Kunci Pemecahan:

Saya jg sering mengatakan bhw konci masalahnya untuk memecahkan masalah ini, adalah dg melihat:

1- Tidak ada di Qur an yg mengajarkan spt itu. Justru Tuhan mengatakan bhw satu atom saja perbuatan baik dan buruk itu, akan dihisab. Disini, Tuhan tdk mengatakan “Siapa yg dibuat Tuhan berbuat satu atom kebaikan/keburukan, mk ia akan melihatnya -dimintai tanggung jawab”, akan tetapi Tuhan mengatakan (secara maksud): “Siapa yg berbuat satu atom kebaikan dan keburukan, mk ia akan melihatnya -dimintai tanggung jawab”.

Jadi, ayat ini dg tegas menolkan kepercayaan kepada ketentuan nasib mansuia itu. Dan, kepercayaan ini, tdk bisa dipoles dg berusaha dan doa, karena keduanya memerlukan kepada takdir juga. Belum lagi takdir ttg diterima atau tdknya doa tsb, dan takdir sukses tdk-nya usaha tsb.

2- Kalau kita perhatikan ttg ayat yg menerangkan ttg kitab luahu al-mahfuuzh, mk kita tahu bhw ia adalah kitab ilmu, bukan kitab ketentuan. Allah dlm QS: 6: 59, berfirman

وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لَا يَعْلَمُهَا إِلَّا هُوَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَمَا تَسْقُطُ مِنْ وَرَقَةٍ إِلَّا يَعْلَمُهَا وَلَا حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الْأَرْضِ وَلَا رَطْبٍ وَلَا يَابِسٍ إِلَّا فِي كِتَابٍ مُبِينٍ

“Dan Ia -Tuhan- memiliki kunci2 keghaiban yg tdk diketahuinya kecuali DiriNya sendiri. Dan Ia tahu apa2 yg ada di daratan dan lautan dan tidak jatuh dari sebuah daun kecuali Ia mengetahuinya, dan tdk satu bijipun di malamnya bumi dan tdk yg basaah dan tdk yg kering, kecuali ada di dalam kitab yg jelas/agung (lauhu al-mahfuuzh).”

Nah, kalau kita tdk teliti karena sdh diwarisi keharusan beriman pada takdir Tuhan itu, mk potongan ayat terakhir di atas itu “….kecuali ada di kitab yg jelas/agung”, akan dimaknait dengan:

“…..KECUALI SDH DITULIS DI KITAB YG AGUNG” , atau:

“…….KECUALI SDH DITENTUKAN/DITAKDIRKAN DI KITAB YG AGUNG.”

Padahal, kalau kita mengosongkan diri dulu dari segala pahaman2 yg diwariskan turun temurun itu, mk kita akan jelas melihat permasalah di ayat tsb dan akan dg mudah bhw yg dimaksudkan dg Kitab yg Jelas atau agung itu, adalah kunci2 keghaiban atau yg mengetahui apa saja yg sudah terjadi, sedang terjadi dan akan terjadi. JADI, KITAB YG JELAS/AGUNG ITU, ADALAH KITAB YG MENGETAHUI SEMUA KEJADIAN TERMASUK PILIHAN2 DAN IKHTIAR2 MANUSIA SAMPAI KEPADA USAHA DAN DOANYA …DST SAMPAI KEPADA MASUK SURGA DAN NERAKANYA.

3- Dengan penjelasan2 di atas itu, mk kalaulah ada nagl yg menyebutkan takdir mubram dan tdk ini, dpt dipahami dg tanpa harus menentang ayat2 dan riwayat2 serta akal yg gamblang. Yaitu dg mengatakan bhw yg dimaksudkan adalah ilmu. Yakni ilmu pasti dan tdk pasti. Artinya, di tingkatakan ilmu yg berada di tingkatan qadha dan qadr, yaitu yg diemban oleh para malaikat yg berada di tingkatan ini, ilmu mereka ttg pilihan dan hasil2 konsekwensinya, sdh diketahui oleh malaikat. Misalnya sebagiannya sdh diketahui bhw si fulan yg memilih zina dg ikhtiarnya itu, mmk mustahil bertaubat karena ini dan itu, tp si fulan yg lain itu yg jg memilih zina dg ikhtiarnya sendiri itu, ia akan taubat karena ini dan itu. Itulah mengapa Tuhan di ayat yg lain mengatakan bhw:

“Ia -Tuhan- menghapus yg dikehendaki dan menetapkan” (QS: 13: 39).

Artinya, yang tadinya diketahui zina dg ikhtiarnya sendiri dan tdk akan bertaubat dg ikhtiarnya sendiri juga, mk dosa dan ketentuan masuk nerakanya akan ditulis untuknya dan apa2 yg ditulis untuknya ini, akan ditetapkan selamanya (mubaram/pasti). Sedang yg akan bertaubat dg ikhtiarnya sendiri, mk dosanya dan ketantuan masuk nerakanya, akan digantungkan dulu (mu’allaq) dan kalau nanti sdh taubat, dosa dan ketentuan masuk nerakanya itu, akan dihapus dg perintah dan ijinNya (menghapus yg dikehendaki).

Pemahaman spt ini, dpt diambil dari berbagai keterangan Qur an, hadits2 dan akal gamblang dan, sdh tentu pemahaman spt ini, tdk bertentangan dg ajaran agama itu sendiri. Karena sekali lagi, kalau semuanya sdh ditentukan, mk buat apa diturunkan agama dan kewajiban menaatinya?

Penutup:

Rinciannya, coba tinjau sekali lagi apa2 yg sdh kami tulis di catatan yg ada di fb ini. wassalam.

wassalam

selengkapnya

%d bloggers like this: